Harga Headset Gaming Redragon H510 Zeus di Bawah 1 Juta

Review Redragon H510 Zeus

Kami belum pernah mendengar tentang Redragon H510 Zeus sampai suatu malam kami menemukannya saat menjelajahi halaman toko Amazon. Sepintas, ini terlihat seperti re-badge yang berbeda dari headphone Takstar Pro 80 yang juga menjadi basis untuk seri Cloud ikonik HyperX.

Namun, pada pemeriksaan lebih dekat, begitu banyak detail kecil yang berbeda sehingga kami menyadari ini sama sekali bukan produk turunan Takstar, melainkan salinan anggaran dari headset yang sudah terjangkau. Paket keseluruhan H510 juga tampak terlalu bagus untuk menjadi kenyataan pada pandangan pertama, termasuk beberapa fasilitas kecil dan fitur yang biasanya tidak Anda lihat sampai Anda dengan cepat mendekati tanda seratus dolar.

Kualitas Redragon H510 Zeus

Memang, selain dari beberapa keluhan sepele, ini adalah salah satu headset gaming paling kompeten yang pernah kami ulas pada tahun lalu, dan harganya Rp 725.000,- adalah sekitar setengah dari apa yang kami harapkan untuk membayar jika nama perusahaan yang berbeda dicetak di atasnya.

Redragon Zeus H510

Redragon Zeus H510 adalah headset gaming berkabel tertutup dengan kabel yang dapat dilepas, splitter PC 3,5mm, mikrofon yang dapat dilepas, dan kombo USB DAC/amp opsional yang disertakan. Mereka mengklaim bahwa dongle ini adalah perangkat 7.1, tetapi hanya mendukung input stereo dari PC Anda dan fungsi surround virtualnya dipertanyakan. Namun, masih menghasilkan audio stereo yang bagus. Dongle menyertakan tombol sebaris untuk menyesuaikan volume dan mematikan mikrofon dan output audio. Melengkapi paket adalah tas jinjing sederhana dan beberapa instruksi mengarahkan Anda ke unduhan perangkat lunak untuk dongle.

Ini dijual dengan harga eceran standar sekitar Rp 950.000,- an, tetapi dengan diskon hampir konstan melalui mitra seperti Amazon, tempat kami membeli milik kami, jadi Anda tidak akan kesulitan menemukannya dengan harga di bawah Rp 725.000,-. Berikut tautan ke halaman produk resmi. Kami mendapatkan nol uang jika Anda mengklik itu, karena kami tidak percaya menggunakan tautan afiliasi.

Kami sebenarnya dikirimi bundel “Zeus 2”, yang merupakan model yang sedikit lebih baru yang tampaknya tidak lebih dari penyegaran kosmetik/merek, jadi jangan khawatir jika merek pada kotak Anda tidak sesuai dengan penamaan produk. on line. Kami telah melihat pembaruan seperti ini di seluruh produk audio anggaran lainnya di masa lalu.

KUALITAS SUARA

Ketika kami pertama kali memegang H510, dengan desain kotak dan bantalan telinga yang besar dan mewah, kami berharap suaranya akan menjadi kilas balik yang menyenangkan dari masa lalu headset gaming berbasis bass yang booming.

Kami sepenuhnya salah.

H510 memiliki suara yang seimbang dan detail dengan sedikit penekanan pada rentang menengah atas dan treble. Ini lebih cerah dan lebih fokus pada treble daripada model HyperX yang membutuhkan begitu banyak isyarat desain, dan meskipun terkadang terdengar sedikit rapuh dan keras, kami merasa nyaman hanya dalam beberapa menit mendengarkan.

Design Redragon Zeus H510

Bass masih ada di sini, dan dalam jumlah yang kami definisikan secara pribadi sebagai datar atau netral, tapi itu santai dan menyenangkan daripada boomy atau thumpy. Itu tidak pernah menghalangi, tidak pernah membanjiri, dan tidak pernah secara terang-terangan mengesankan. Itu hanya di sana dalam jumlah akurat yang baik, melakukan tugasnya dengan kompeten.

Baik mid range maupun treble bisa terdengar agak dingin, keras, dan “crinkly”…tidak berbeda dengan treble pada Bose QC35. Kedengarannya seperti ada sedikit penurunan di mid bawah dan seperti respons treble lebih jauh ke atas agak kasar. Akibatnya, ini bukan headset gaming paling halus atau detail yang pernah kami dengar, dengan butiran dan ketidaktepatan sesekali yang tidak menghasilkan sibilance langsung.

Jujur saja, untuk headset gaming lima puluh dolar … ini terdengar luar biasa. Bahwa ini tidak memiliki tanda mimpi buruk berbentuk v dan bukan meriam bass monster benar-benar mengesankan. Headset ini memiliki lebih banyak keseimbangan dan detail daripada yang bisa kami harapkan, dan terdengar cukup bagus untuk bersaing dengan salah satu produk game seharga Rp 1.435.000,- di luar sana saat ini selama Anda tidak keberatan dengan sedikit kelebihan di level tertinggi.

Jika Anda ingin mendorong nada tinggi lebih jauh karena alasan tertentu, Anda dapat menghilangkan sepotong kecil busa yang ada di bawah setiap bantalan telinga di depan pengemudi, tetapi itu membuat semuanya terdengar kurang seimbang dan juga sedikit mengganggu kenyamanan.

Dalam kisaran harga yang sama ini, JBL Quantum 200/300 memiliki suara yang lebih hangat, lebih “menyenangkan” dengan respons bass yang lebih mengesankan, dan HyperX Cloud Stinger dan Astro A10 keduanya memberikan tanda tangan “menyenangkan” berbentuk v yang lebih agresif. Tapi sejujurnya, H510 lebih dekat dengan representasi sebenarnya dari audio mentah yang berasal dari game, musik, atau film Anda daripada headset gaming di bawah $50 yang pernah kami dengar dalam beberapa tahun terakhir sejak RIG 400 kuno.

Soundstage juga sedikit lebih lebar dari yang kami harapkan, dengan pencitraan akurat dan ekstrem yang melayang melewati sisi kiri dan kanan telinga kami.

Presentasi yang tajam dan detail di sini menjadikan ini pilihan yang bagus untuk bermain game. Footstep hound seharusnya tidak kesulitan menemukan musuh, dan dengan Windows Sonic yang diaktifkan alih-alih surround yang disertakan, kami juga memiliki pengalaman pemain tunggal yang imersif. Ada cukup detail sehingga trek musik Anda tidak akan terlalu boomy atau teredam. Anda akan mendapatkan suara yang lebih bersih, lebih hangat, sedikit lebih alami dari Cloud Alpha…namun sulit untuk mengatakan apakah itu bernilai tambahan $50 terutama setelah Anda melihat paket fitur lainnya di sini.

KENYAMANAN

Redragon mengklaim bahwa headset ini menggunakan busa memori premium, tetapi cukup cepat untuk pulih dan tidak jauh berbeda dari busa standar yang pernah kami lihat di headset murah lainnya. Untungnya, headset memenangkan beberapa poin kembali dengan menggunakan satu ton.

Bantalan telinga besar dan mewah, dengan bukaan lebar dan busa yang cukup sehingga telinga Anda tidak akan menabrak dinding belakang di dalam cangkir. Jika mereka bersentuhan karena suatu alasan, dinding belakang itu dilapisi dengan busa lembut yang membantu mengontrol treble. Busa bantalan telinga juga cukup tebal untuk memberikan isolasi kebisingan pasif dalam jumlah yang solid, dan meskipun saat ini kami tidak dapat melakukan tes “kedai kopi keras” standar kami, itu cukup untuk meredam suara blower daun di luar apartemen kami dan menjaga parade trek tes musik kami yang aneh agar tidak mengganggu pacar kami yang berjarak sekitar lima belas kaki selama tes mendengarkan musik kami.

Suara Redragon Zeus H510

Ikat kepala juga tampaknya tidak menggunakan busa memori yang lambat, tetapi memiliki bantalan lembut dalam jumlah yang baik dan tidak menyebabkan masalah hotspot atau kenyamanan bagi kami selama sesi mendengarkan yang lama. Kekuatan penjepitnya tepat di titik manis di mana mereka akan tetap berada di kepala Anda saat digunakan tetapi tidak terasa seperti sifat buruk.

Busa rebound yang lebih lambat akan menyegel sedikit lebih baik di atas kacamata dan wajah dengan bentuk berbeda, tetapi kacamata berlengan tipis kami masih memiliki sedikit dampak pada segel di sini, jadi itu bagus. Penyesuaian bijaksana, di kepala besar kami, kami harus memakai ini diperpanjang hingga dalam satu klik maksimum seperti Cloud II, jadi jika Anda memiliki masalah di ujung yang lebih besar dengan headset sebelum ini mungkin bukan yang terbaik untuk Anda.

Kulit imitasi pada bantalan menahan panas dari waktu ke waktu, meskipun teksturnya sangat lembut yang mengingatkan kami pada bahan bantalan lembut yang digunakan pada revisi pertama Cloud Alpha. Jadi, terasa sangat nyaman di kulit Anda meski perlahan memanas.

Kesimpulan 

Redragon H510 Zeus adalah headset seharga Rp 725.000,- dengan suara seimbang yang mengesankan, build yang melampaui pasangan berbiaya lebih tinggi, dan mikrofon yang bagus. Fitur surround virtualnya lucu dan bodoh, tetapi sistem kabel non-eksklusif berarti Anda dapat menggunakan ini dengan perangkat keras apa pun yang Anda inginkan jika Anda ingin membuang dongle yang disertakan. Dalam mode stereo, dongle itu terdengar indah dan keras, dan fakta bahwa dongle ini ada di sini sangat mengesankan dalam kategori harga ini. Bantalnya besar dan tebal, dan mengatasi kekurangan busa bermutu tinggi dengan kenyamanan jangka panjang yang lembut yang sekali lagi mencerminkan apa yang dilakukan pasangan yang lebih mahal.

Tidak ada yang salah dengan headset ini. Biasanya, dalam kategori game di bawah $50, Anda akan mendapatkan beberapa keuntungan dari pasangan yang lebih mahal, tetapi Anda kemudian dipaksa untuk hidup dengan kompromi seperti kabel atau mikrofon yang terpasang secara permanen, atau kualitas build dasar. Dengan H510, tidak ada kompromi yang jelas ini. Kami harus memotret beberapa jahitan yang agak kasar untuk mengeluh tentang sesuatu.

H510 adalah rekomendasi baru kami di pasar audio game kelas bawah, dan jika Anda menyukai gayanya dan tidak keberatan dengan sedikit performa tinggi, maka H510 juga bersaing dengan headset dua atau tiga kali lipat harganya. Prinsip dan komponen desainnya dapat didaur ulang dari ide yang sudah ada, tetapi semuanya dieksekusi pada tingkat yang luar biasa untuk titik harga rendah ini. Direkomendasikan tanpa ragu-ragu!

Leave a Reply

Your email address will not be published.